Chapter 1 - Awal dari Mimpi Buruk

3:41:00 PM

"Halo, ini ada pengiriman-"

"Ah, itu akhirnya datang."

Sabtu, 18 April.

Paket tersebut dikirim ke rumah kayuku yang sangat biasa.

Menekan antisipasi saya, saya pergi ke pintu masuk untuk mengambil paket.

Tentu saja, kalau isinya beberapa apel dari peternakan, saya tidak akan begitu hyped.

Hanya ada satu hal yang bisa membangkitkan gairah saya sebagai banyak, dan itu adalah ...

Porno.

Sebuah majalah porno.

Aku tidak mengharapkan majalah porno yang aku pesan dalam jumlah besar di internet tadi malam tiba begitu cepat.

Hal ini begitu menyentuh yang membuat aku hampir menangis.

Aku, yang telah menerima paket, tidak bisa tidak memikirkan sesuatu.

Omong-omong, bukankah kotak ini terlalu besar?

Kotak hampir menutupi keseluruhan dari pintu masuk; bahkan dengan kedua tanganku, aku tidak bisa bergerak sedikit pun. Jika hanya majalah porno di dalamnya, maka ini sangat berlebihan.

Selain itu, kotak itu sendiri mencurigakan.

Mengapa malah ada busa plastik!

Kapan mereka memulai pengiriman majalah porno seolah-olah itu adalah makanan segar?

Tapi, aku tidak punya cara untuk mengetahui karena ini pertama kalinya aku memesan secara online. Tentunya, Amazon harus melakukan cara ini.

Pokoknya, aku harus membukanya sebelum adikku Manami pulang.

Aku dengan cepat membuka kotak itu.

Namun, di dalam kotak adalah -

Mayat seorang gadis dengan pakaian dalam.

"Ah!"

Aku kaget dan tidak dapat menjelaskan situasi ini dengan kata-kata. Aku berjalan mundur.

Hhh, hey

Ada apa dengan adegan aneh ini? Dimana kameranya?

Melihat sekeliling, Aku tidak bisa menemukan apa pun yang menyerupai kamera. setelah menunggu beberapa saat, masih belum ada suara dari "Sukses Ketakutan" yang host biasanya akan katakan sambil bergerak menjauhi reflektor.

Jantungku berdegup * dokun ** dokun * hebat.

Tidak diragukan lagi gadis ini sudah mati.

——Seluruh tubuhnya compang-camping, hanya menatapnya membuat Anda menggigil.

"Ah, tenang"

Ambil napas dalam-dalam, isi paru-paru sampai penuh.

——Jangan takut jangan takut, aku telah melihatnya sekali.

Rambut panjang berwarna perak, kulit berwarna putih yang indah yang kurang memiliki daya hidup mirip dengan seekor ikan Hering. Matanya seperti biji pohon Ek yang kehilangan cahayanya dan sepasang pupil berwarna biru laut.

Meskipun dadanya tidaklah besar, dia ramping. Mengingat pinggangnya membuat lekukan, hal itu menyebabkan dia tampak sangat menggoda. Ada juga jeroan mencuat dari perutnya. Diperiksa dengan cermat, orang bisa merasa bahwa dia sangat cantik.

Jika kita mengabaikan fakta bahwa dia sudah mati, yang tersisa adalah sulit untuk menemukan keindahan.

Uwa.

Mayat. Sebuah mayat asli.

"Beri aku istirahat sudah."

Sementara berpikir seperti itu, aku menutup kotak.

Pokoknya, apa yang harus aku lakukan selanjutnya?

Seperti pertanyaan yang merepotkan.

Dan pada apa yang disebut pelajaran moral, mereka tidak mengajarkan bagaimana menangani mayat ketika dikirim ke rumah Anda. Namun, tidak ada cara lain selain memikirkannya.

Di antara pilihan yang tersedia, yang satu ini adalah yang paling masuk akal——jika terjadi kecelakaan, kehidupanku akan memasuki rute AKHIR yang BURUK.

Aku telah memutuskan, pertama-tama, aku akan menghubungi polisi.

Untuk sesaat, kata 'Bersalah' memasuki benakku. Namun, tidak ada pilihan lain bagi saya untuk memilih.

Biarpun aku ingin menyembunyikannya, rumah ini memiliki ruang yang terbatas. Tentu saja, mengubur juga keluar dari pertanyaan.

Baru saja ketika aku hendak berbalik untuk mengambil telepon——

Mayat tersebut tiba-tiba berdiri.


"————!"


Membisu.

Aku terdiam di tempat seperti ketika ular menatap katak, dan gigiku gemeletuk tiada henti dari rasa takut.


Mustahil.


Ini tidak nyata.


Mengapa tubuhnya masih bergerak?


Ini seperti zombie yang sering terlihat di film horor.


"Maaf atas gangguan mendadak. Kau pasti Kusumi Chiharu."


Ya——! Itu bicara——?


Hei. Ini adalah pertama kalinya saya mendenga bahwa zombie dapat berbicara? Jepang telah mengatakan "Orang mati tidak dapat berbicara", tapi sekarang saya pikir itu harus dihapus dari indeks.daftar kata-kata.


"Y, ya dan kau ini siapa?"


Dikarenakan pihak lain menjadi zombie, dia secara tidak sengaja menggunakan honorifik.


Sebagaimana kenyataannya, aku hanya seorang anak SMA biasa. Tidak ada jalan aku akan memiliki zombie yang sebagai kenalannya.


"Saya Zonmi, Zonmi R. McKenzie. Saya partner yang kamu pilih. "


"Maaf?"


"Hehe, jangan berlagak bodoh. Anda sudah tahukan. Saya tidak akan mengecewakan Anda karena telah memilih saya sebagai pasangan Anda."



"Ha ..."


Yang ditampilkan pada wajah Zonmi adalah senyum tak berdosa.

Tenang. Bunga sulaman pakaian dalam ini terlalu banyak, Aku perlu menenangkan diri dulu ......


"Dan lagi, melihat nama Anda Chiharu ', Aku pikir kau seorang cewek. Aku tak mengharapkan Anda menjadi anak laki-laki."


"Orang sering mengatakan itu, tapi orang tuaku ingin aku menjadi orang yang perhatian dan perhitungan."


Benar-benar, ini terlalu banyak. Bahwa zombie yang ini bisa bicara.



Tidak dalam mimpi terliarku apakah aku membayangkan bahwa suatu hari aku akan mendengar zombie berbicara namaku.


- Ketika Aku sedang berpikir.


"Awahhh. To, tolong jangan menatapku."

"Eh?"


Keadaan ini terlalu tiba-tiba.


Pipi Zonmi kemerahan saat ia menjerit.

Beberapa saat yang lalu Zonmi masih tenang-tenang aja. Aku panik pada perubahan sikapnya.


"Waaaaaa, apa yang aku pikirkan. Hanya karena aku melihat nama 'Chiharu', aku menduga bahwa Anda adalah seorang gadis."



"Tunggu, apa?"

Melihat Zonmi yang secara memalukan berusaha menyembunyikan dirinya, aku akhirnya menyadari situasi saat ini.



Apa, bukankah ini seperti komedi romantis?

Sayang sekali bahwa aku tidak bisa bahagia dalam situasi seperti ini.


Bagaimana aku bisa bahagia ketika cewek cantik setengah telanjang yang jeroan nya tumpah keluar?


Walaupun aku tidak mengetahui siapa saja yang suka hal ini, mereka pasti ada.

Namun, perkembangan ini merupakan seabad terlalu dini.


"B, baju, cepat berikan padaku! Tunggu, kenapa kau menatap, Anda mesum!"


Zonmi menggeram.

"Uwahh-"


Disebut mesum, ini sangat mengganggu.


Bahkan aku tidak tertarik dengan zombie.


Karena aku tidak ingin mengotori baju, Aku memilih salah satu yang paling compang-camping dan memberikannya kepada Zonmi.


Omong-omong, mengapa zombie yang ini dikirim ke rumahku. Apalagi datang ke sini hanya mengenakan pakaian dalam.

Zonmi, yang sedang mengambil baju, berkata "Ada apa ini! Semuanya usang." sambil memakai baju.


Kebetulan, tidak ada gairah saat Anda melihat seorang gadis mengenakan T-shirt longgar. Penyebabnya adalah karena dia adalah zombie.



Lagi pula, dia mengenakan kemeja menyelamatkanku dari banyak masalah.

Aku tak tahu di mana tatapanku mengarah, ini bukan karena aku melihat tubuh Zonmi yang menarik, melainkan kenyataan bahwa jeroan yang tak terlukiskan mencuat dari perutnya.


"Singkat kata, aku punya sesuatu untuk diminta dari Anda."



"Apa itu? Jika itu adalah sesuatu yang sepele, Aku akan mengirim Anda terbang."

"Siapa yang akan meminta hal semacam itu."


Sebuah situasi yang sempurna.


Di depan meja bundar di ruang tamu duduk seorang gadis zombi.


Kebingungan, Aku menyajikan gadis zombie sedikit teh..


Apa sih yang kulakukan.


"Apa yang membuat zombie sepertimu datang ke rumahku?"

Aku bertanya untuk meminta penjelasan.

Omong-omong, ada apa dengan partner?

Alasan bagi Zonmi terkulai kepalanya ke bawah dan mengepalkan tinjunya dengan kencang tidak diketahui.

"Kamu, kamu sudah berbicara yang tak terucapkan."

"Eh?"

"Zonmi"

"Ya?"

"Nama saya Zonmi! Zonmi, seorang raksasa yang terhormat! Tolong jangan kelompokkan saya dengan mereka raksasa yang lebih lemah."

""
Aku terlalu lambat untuk menyadari situasi saat ini. Pada dasarnya, aku telah melangkah ke sebuah ranjau.

Jadi seperti ini. Zonmi sebenarnya bukan kecantikan yang indah, tapi keindahan yang mati dalam arti.

Aku tarik kata-kataku.

"Eh? Bagaimana saya harus mengatakannya? Saya benar-benar menyesal Zonmi-san. Jadi, bagaimana saya memanggil Anda mulai sekarang?"

"Hanya Zonmi baik-baik saja, Chiharu. Aku harap kita bisa membangun hubungan kita sebagai penjinak rakasa dan pasangannya."

"Oh? Aku mengerti."

"Begini, jawab pertanyaan saya Chiharu."

Haihai, kata Chiharu ringan bersenandung.

"Kau terpilih sebagai penjinak rakasa karena Anda memiliki bakat luar biasa. Saya di sini untuk mendidik 
Anda -.! Untuk menjadi penjinak raksasa kelas atas"

"Hal ini tidak terlalu terlambat untuk menguasai bahasa Inggris dalam waktu satu setengah hari."

"Saya bukan salesman jahat."

Tenang, tenang.

Rakasa?

Berpikir rasional.

Mereka jenis cerita anak-anak, tidak mungkin benar.

Tapi, bagaimana dengan Zonmi di hadapanku - eksistensinya benar-benar tidak masuk akal. Segalanya telah melebihi dugaan saya.

Apa yang harus dilakukan. Pada saat-saat seperti ini, pertama aku harus menelepon polisi——.

"Yakinlah, meskipun Anda hanya seorang anak ingusan dari penjinak monster, jika Anda memiliki saya itu akan mudah. Saya akan membuat Anda menjadi penjinak monster nomor satu, penguasa semua rakasa——Maou"

"Saya tidak mengatakan apa-apa tentang ingin menjadi penjinak monster, apalagi Maou. Jangan langsung sembarangan memulai sebuah topik sendiri."

"Jangan khawatir. Tidak perlu panik karena Anda tidak punya hak untuk menolak pada awalnya."

"Apa maksudmu?"

Memasang tampang poker, Zonmi menyatakan.

"Satu-satunya ras yang mampu untuk menjadi penjinak monster adalah manusia, tetapi dengan bakatnya mereka hanya berjumlah ribuan. Tentang orang-orang yang memiliki kontrak dengan rakasasa, mereka semua orang yang terkenal dalam masyarakat. Hal ini tidak berlebihan untuk menyebutnya memiliki pengaruh besar pada pertarungan. "

"Pemilihan Penjinak - ketika aku mendengar bahwa Chiharu memilih monster, kita melonjak kegirangan. Beberapa tampak seakan naik ke surga.."

"Ini adalah saatnya Anda mendengar Chiharu, hal ini tidak membahayakan kehidupan sama sekali. Jika Anda tidak menerimanya, perang akan pecah antara zombie dan manusia. Silakan mempertimbangkan hal itu."

"————!"

Apa ini.

Sebuah perang antara zombie dan manusia?

Meskipun kedengarannya sulit dipercaya, Zonmi ada di sini, di sini tepat di depan aku. Tidak akan mengejutkan untuk memiliki ras lain selain ini. Kemungkinan ini tidak dapat dikesampingkan.

Tapi, monster?

Semacam pekerjaan yang mencurigakan, tidak ada cara sialan aku akan melakukannya. Aku juga tidak berharap untuk memilih zombie sebagai pasangan.

Oleh karena itu -

"Maaf, tapi saya tidak percaya cerita Anda. Tolong jangan ceritakan lagi."
Hal ini seperti yang ditegaskan.

Bahkan jika itu adalah salahku untuk memilih, bahkan jika banyak orang kehilangan nyawa mereka, tidak semua kesalahanku.

Meskipun ini seperti terdengar tidak masuk akal, tidak ada seorang pun di luar sana yang bisa mencela.

"Jadi sudah saatnya. Anda akan mengucapkan terima kasih setelah melihat ini?"

Zonmi, mengeluarkan sebuah apel yang entah berasal dari mana, menyalakan televisi.

Saat siaran pada program berita siang hari adalah——siaran langsung.

[Silakan lihat! Adegan di depan kami begitu luar biasa!]

Reporter berita sambil memegang mikrofon, sambil melaporkan.

Dari keterangan gambar siaran, itu di Prefektur Kanagawa, Yokohama.

Tempat itu tidak jauh dari sini.

Di layar, gurita raksasa sedang mengamuk di sekitar.

Arrrreeeeee. Kukira aku baru saja melihat ada sesuatu yang aneh.

Aku memicingkan mata.

Sekali lagi aku melihat layar.

Namun, tampaknya aku tidak keliru.

"Zonmi, apa itu?"

"Monster Laut, Kraken. Sepertinya, kontrak dengan penjinak monster gagal."

"Jadi itu sebabnya mengamuk di semua tempat."

"Tak cukup lezat, tampaknya."

Tak lama kemudian adegan bergeser ke daerah perumahan.

[Waaaaaaaa Daddy -]

[M, Makhluk aneh apa itu!]

Karena kemunculannya, suara meratap bisa terdengar di mana-mana.


Sejak kapan Kanagawa jatuh ke dalam kekacauan seperti ini?

"Hei, Zonmi! Rumah-rumah sedang dicabut seperti rebung! Bagaimana hal ini tidak serius!?"

"Tenang saja. Ini kasus yang biasa. Tentunya penjinak monster peringkat tinggi telah dikirim untuk menangani hal ini."

[I, itu.]

[B, benda itu. Pemirsa yang terhormat apakah Anda melihat itu? Benar-benar luar biasa. 
Sebuah monster raksasa telah muncul!]

Adegan bergeser disambut dengan teriakan wartawan.

Kulit menyerupai api. Tanduk menjulang di atas cakrawala.

Tiba-tiba muncul entah dari mana, seekor makhluk yang mirip seperti lembu sedang memegang kapak di tangannya.

[Uuuuuuuuuuuu ----]

Makhluk seperti-lembu mengeluarkan raungan mengerikan, kemudian mengangkat senjatanya tinggi-tinggi. Dalam sekejap menumbangkan gurita raksasa.

"Ah"

"Hasilnya telah diputuskan."

Kapak mengeluarkan suara yang tidak menyenangkan menebas tubuh gurita. Kemudian gurita tersebut berubah menjadi debu berwarna kuning, menyebar ke udara.

Hei, apa sih ini.

Ini pelanggaran hukum.

Setelah itu, makhluk sapi-seperti selesai tugasnya, ia menghilang tanpa jejak.

- Sebuah kejadian yang tiba-tiba.

Apa yang tersisa, hanya kerumunan orang dan jalan-jalan yang hancur.

"Hal ini seperti yang Anda saksikan, adalah kenyataan. Di masa depan makhluk-makhluk ini akan terus muncul, dan kehancuran yang terjadi hari ini akan sering terjadi."

"...."

Mematikan televisi, Zonmi menghela pelan.

Memang, itu akan merepotkan jika makhluk mitos terus muncul, tapi ini bukan waktu yang tepat untuk mempertimbangkan.

Pertanyaan itu sendiri sudah menimbulkan banyak keraguan.

Hanya kenyataan bahwa gadis zombie ini tiba di rumahku sudah merupakan kesulitan. Di atas segalanya, berpikir insiden monster hari ini akan menjadi kejadian yang normal.

Bagaimanapun aku berharap bahwa ini hanyalah mimpi.

Bagaimana aku berharap agar semua ini adalah sebuah kebohongan.

Namun, karena sudah terjadi, tidak ada pilihan selain menerimanya.

——Untuk menerima semacam ini menjadi kenyataan.

"Mengapa, mengapa sangat tiba-tiba."

Zonmi dan monster di televisi, waktu penampilan mereka terlalu sama.

"Pintu gerbang yang menghubungkan antara Netherwold dan dunia manusia——Gerbang Abyss telah sangat lemah. Satu-satunya yang mampu menjaga perdamaian antara manusia dan monster adalah——penjinak monster."

Sekali lagi ia sedang teringat dengan pernyataan serius ini.

Bukankah perubahan ini peristiwa tak menguntungkan?

"Saya akan bertanya, bagaimana saya menjadi seorang penjinak monster?"

"Pertama Anda perlu membentuk kontrak dengan saya. Mengenai hal ini, beberapa persiapan diperlukan——Cincin akan segera tiba di rumah Chiharu."

Omong-omong ini semacam barang langka di Pokemon.

Sementara ia tengah mempertimbangkan hal ini sekali lagi.

DingDong ~

Bel pintu berbunyi seakan sudah diseting sebelumnya.

"Aiya, tampaknya cincin telah datang. Kalau begitu mari kita memembuat kontrak."

"Aku mengerti. Aku mengerti jadi tahan dulu."

Setelah menenangkan semangat Zonmi, aku pergi ke pintu dan membukanya.

Apakah orang pengirim barang melihat rumah akan terbelalak melihat ini.

[Hello, ini kiriman.]

Uwahh, ada apa dengan waktu yang tepat ini.

Sepertinya memang benar cincin dikirim melalui pengiriman kilat.

Dengan gontai berjalan ke pintu masuk. Apa yang dikirim jika dibandingkan dengan peti mati yang Zonmi muncul keluar dari itu sangat kecil.

Berbicara sejujurnya, aku tidak tahu tentang apa yang terjadi sampai sekarang.

Ada banyak pertanyaan yang ingin ku tanya.

Tapi, di sini aku akan membentuk kontrak dengan Zonmi, mulai hari ini dan seterusnya aku akan menjadi penjinak monster.

Bahkan jika ini adalah zaman es, aku juga menolak.

Pekerjaan semacam ini benar-benar suram.

"Chiharu?"

Aku berbalik ke arah suara wanita cantik, ehh!

Zonmi berdiri disana.

"————!"

"Ada apa dengan ekspresi kaget."

"J, jangan tiba-tiba berbicara dari belakang saya."

Sialan, bahkan jika aku sudah tahu, ini masih terlalu mengejutkan.

Meskipun lebih baik setelah memakai baju, daya tarik Zonmi si gadis zombi tidak berubah sedikit pun. Ini benar-benar membahayakan jiwa.

"Jadi cincin telah sampai."

"Rupanya, iya."

"Cepat dibuka! Tidak apa-apa bila saya yang buka?"

"Saya tidak keberatan."

Zonmi menampilkan ekspresi penuh kegembiraan.

Kenapa dia sangat senang.

Omong-omong, bagaimana bisa membuat kontrak dengan monster dapat membuat mereka bahagia? Bahkan jika aku tidak mengerti, tidak semuanya baik jika itu bisa membuat orang lain bahagia?

Tanpa sadar, ia sedang merenungkan masalah ini.

"Chiharu."

"Eh, apa. Sekedar informasi, saya belum memutuskan untuk menjadi penjinak monster! Selain itu, saya belum benar-benar percaya Anda!" 

"Tampaknya sebelum Chiharu menjadi penjinak monster, saya harus mendisiplinkan Anda terlebih dahulu." 

"Ha. Apa yang kau katakan!" 

Pada saat ini, aku teringat sesuatu yang penting. 

Di tangan Zonmi adalah majalah porno yang ia pesan secara online kemarin malam. 

"T, tunggu. Anda keliru." 

Waktu yang tepat seperti ini.

Mata Zonmi sendu seperti ikan yang kehilangan cahayanya. 

"Apa ada yang salah? Anda seorang hentai!" 

Dalam sekejap, Zonmi mengepal tinju dan menonjok lurus di daguku. 

Aaaaaa, kalau saja dia bukan zombie. 

Kalau saja dia tidak zombie, aku akan senang akan perkembangan komedi romantis ini. 

Kesadaranku berangsur-angsur memudar. 

× × × 

"Ughhh."

Ketika Aku membuka mata, aku sedang terikat di tempat tidur.

"Ahh, Oniichan. Kau sudah sadar ~"

"Ma ..... nami."

"Benar. Akulah Oniichan yang personal c ** membuang untuk itu, Manami ~"

Oh, aku tepat sasaran.

Pidato berani seperti Gubernur Tokyo.

Adikku, Kusumi Manami.

Rambut panjang berwarna hitam glamor, seperti kakaknya aku tidak bisa membantu tetapi menghargainya sebagai sebuah karya seni tak tertandingi.

Hanya saja titik yang satu ini. Jika cinta saudara laki-laki bisa disembuhkan, itu akan menjadi gambaran yang sempurna dari sebuah adik yang ideal.

"Oh, begitu, Zonmi? Dimana Zonmi!?"

Tiba-tiba, seperti mesin tik listrik, memori kabur perlahan-lahan datang kembali.

Sampai sekarang, aku seharusnya dengan gadis zombie, Zonmi!

"Zonmi? Oniichan, kau masih mengantuk? Mungkin imajinasimu ~"

"Hei."

"Selain itu, apa itu Zonmi? Sebuah nama? Ahahahaha-, nama yang aneh ~"

Manami mengeluarkan senyum yang tidak bersalah.

Apakah itu nyata atau tidak.

Hahaha, jadi itu hanya mimpi. Tak heran, itu hanya terlalu dipaksakan.

"Pokoknya. Apakah kau melihat berita hari ini, Oniichan?"

"Eh, berita?"

"Ini tentang pertempuran monster! Ada gurita, lembu dan ular yang mengamuk ~"

"Gurita, lembu, ular?"

Kombinasi apa itu.

Terlepas dari asal mereka, tidak ada kesamaan sama sekali.

"Kau akan tahu setelah menyalakan televisi. Ini adalah topik hangat di mana-mana ~"

"Benarkah?"

"Benar ~"

"Haha."

Ini buruk. Nampaknya ia bukan mimpi.

Monsters memang ada.

Ini adalah realitas.

Jika begini, kemana Zonmi pergi.

"Sudah berapa lama aku tidur, Manami?"

"Um ~, dari ketika aku kembali ke rumah dua jam sudah berlalu."

Dalam selang waktu dua jam, dua monster telah membuat penampilan mereka.
Sialan, aku tidak mengerti sama sekali.

"Lalu, bagaimana bisa Onii-chan berbaring tiduran di lorong? Selain itu, dikelilingi oleh majalah porno."

"Oh."

Itu memalukan aku tak sadarkan diri.

Tiba-tiba, aku merasakan ancaman dan mencoba untuk melompat dari tempat tidur.

Namun, suara berderak dari logam menghalangiku.

Brengsek. Aku lupa tanganku diikat ke tempat tidur.

Bahkan jika aku menggeser posisiku, keselamatanku tidak terjamin. Tapi terlalu telat 
menggunakan kekuatan untuk menerobos sekarang.

"Hehe, itu sia-sia ~ karena aku sudah menahan tubuh Onii-chan."

"Oi, ini berlebihan."

"Tolong jawab pertanyaan saya, Onii-chan. Apakah kepalamu jadi kacau akibat majalah porno? Apakah konten H menarik?"

"T, tidak tahu!"

Aku dalam masalah besar!

Bahkan dia belum membacanya, sebagai hasilnya dia tidak tahu berapa banyak konten H tersebut.

Setidaknya tolong katakan padaku apa yang ada didalam.

"Hehe, Anda hanya bisa bermain bodoh untuk saat ini ~ karena saya memiliki sandera ini."

"J, jangan katakan padaku."

Dalam pikiranku hanya ada satu kemungkinan.

Karena apakah ada yang lain? Hanya ada satu hal untuk hidup saya di dunia ini——satu-satunya jawaban yang mungkin adalah majalah porno.


Untuk kehidupan sekolah pemuda. Untuk anak SMA, sebuah majalah porno adalah di atas segalanya. Yang disebut kitab suci kaum muda.

"Tolong jawab aku dengan jujur​​, Onii-chan. Apakah kepalamu jadi  kacau karena majalah porno?"

"..."

Tak perlu dikatakan bahwa semua jawaban adalah benar.

Hanya itu cara untuk menjelaskan tentang [Kedatangan Zonmi], aku tidak berpikir Manami bisa menerimanya.

Selain itu, bahkan kalau aku beralasan untuk mengabaikan hal itu, aku tidak bisa memikirkan alasan lainnya untuk masalah majalah porno. Saat ini aku dalam keadaan darurat.

"Tolong! Kau dapat melakukan apapun yang kau inginkan, tolong jangan diapa-apakan sanderanya!"

Pada akhirnya - aku hanya bisa membujuk untuk itu seperti kehidupanku adalah di telepon.
Jangan bilang ada cara lain.

"Umm, karena Oniichan bilang begitu."

"Benarkah! Kau memutuskan untuk memberikannya kembali padaku?"

"Aku mengerti, aku akan melepaskannya ~ Namun, aku akan melepas majalah porno yang terkait dengan siscon."

"Bukankah itu yang terburuk!"

"Tentu saja. Ibu rumah tangga? Guru perempuan ? Onii-chan benar-benar memiliki rasa yang buruk! Ini tidak sehat untukmu! Kau telah menyimpang dari jalan manusia yang tepat!"

"..."

Ini terlampau banyak, terlalu banyak.


Omong-omong, untuk adikku berpikir begitu lebih keterlaluan.

"Maaf, Onii-chan. Sebenarnya Manami sudah mengerti."

"Hmm?"

"Sepertinya Onii-chan sedang menahan diri. Supaya tidak berjalan di jalan yang salah. Jangan khawatir, sebagian karenaku -. Biarkan Manami bertanggung jawab untuk ini!"

Pertama-tama aku perlu melarikan diri, tetapi sekali lagi suara logam berderak menghalangi jalanku.

Waaaaaaaaaaaa! Pergelangan tangan kananku dengan cepat naik——!

Kalau tidak, aku—— 

"Aku, bodoh. Tidak perlu panik, kita semua warga Tokyo Aah, aah -!?" 

Kejam, suara ratapan terdengar dari rumah Kusumi itu. 

× × × 

Bersamaan di sisi lain. 

Tempat yang terletak di antara Netherworld dan dunia manusia. 

Di sebuah kota kuno di padang gurun tandus, berdiri sepasang, laki-laki dan perempuan.

"BOSS. Lapor, kode 063, kraken telah berhasil ditangkap."

Pria yang mengenakan setelan hitam berlutut, memberi hormat perempuan bertopeng yang duduk di singgasana.

"Oh. Bagus, Kerja yang bagus. Sekarang kita," Black Tamers " telah mendekati tujuan kita selangkah lagi. Bagus."

"Ma'am, kata-kata baik Anda terlalu banyak."

"Lanjutkan untuk mencapai misi Anda dan mengumpulkan lebih banyak - sekarang adalah kesempatan terbaik bagi kita -. untuk tercatat dalam sejarah"

"Hamba mengerti ini, masih ada satu hal yang mengganjal dipikiran saya."

"Apa itu, katakan."

"Saya sedikit khawatir. Daripada bahwa masa depan kelas ketujuh. Kenyataannya, ekstra -.. Mereka kelompok orang-orang inferior, saya tidak melihat nilai dari risiko itu."


"Hehe. Tentang hal ini jangan khawatir."

Wanita bertopeng mengeluarkan tawa ringan kemudian meanjutkan untuk berbicara.

"Kurari. Berapa banyak pendatang baru yang dipilih pagi ini?"

"Sekitar seratus."

"Jawaban yang benar adalah lima ratus."

"?"

Pria yang disebut Kurari merinding di punggungnya.


Saat ini, penjinak monster yang resmi terdaftar berjumlah kurang lebih seribu. Bila ucapannya benar maka anggota yang ditetapkan pagi ini berjumlah setengah dari total keseluruhan. Hal ini cukup kacau. Awalnya untuk melatih penjinak monster dibutuhkan setidaknya dua penjinak senior dan waktu tiga tahun.

Jangan bilang eselon atas membiarkan fakta keluar bahwa monster ada di dunia ini.

Hal ini dapat menyebabkan perselisihan antara monster dan penjinak.

"Ini ilegal untuk diungkapkan! Aku tidak bisa ragu terhadap mereka."

"Hehe. Meskipun saya tidak tahu apa yang sedang terjadi, tetapi anggota baru orang-orang berkaliber tinggi. Untuk persiapan pengurangan dari Netherworld. Akhirnya seluruh asosiasi sihir akan mengambil tindakan."

"Jadi seperti ini. Namun pada akhirnya hal itu terjadi karena kehendak BOSS."


"..."

Di antara rekrutan baru ada satu yang membutuhkan perhatian.

Kusumi Chiharu.

Meskipun ia baru, tidak ada yang seperti dia dalam sejarah yang akan disukai oleh monster sejauh ini.

Manusia atau monster.

Pada akhirnya sisi yang akan dia pilih, ini menjadi lebih dan lebih menarik.


Wajah di bawah wanita bertopeng rusak.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »