Chapter 02 - Kelompok Belajar Ash dan Silvia

1:44:00 PM
Chapter 2 - Kelompok Belajar Ash dan Silvia


Part 1 - 

Di bawah perintah Silvia, Ash diberi kamar kosong.

Tampaknya Cosette telah membersihkan kamar itu sebelumnya karena kamar itu terlihat bersih dan rapi.

Melihat sekeliling ruangan, ada meja kecil untuk belajar dan bahkan sofa dan tempat tidur tunggal. Sebuah lampu kristal naga berkelas tergantung di langit-langit.

Ketika Ash duduk di sofa setelah ia memindahkan semua barang-barangnya ke dalam ruangan, ia bisa mencium araoma lavender yang berasal dari pembakar dupa di rak. Ia merasa bahwa kamar ini memiliki segala sesuatu yang ia butuhkan. Aku berharap tinggal disini selama liburan sekolah.... Ash bahkan berpikiran seperti itu.

Ngomong-ngomong, meskipun Ash baik-baik saja dengan tinggal bersama Eco di ruangan yang sama, Silvia yang sedikit keras kepala tidak pernah membiarkan hal itu.

Ia berpikir bahwa itu berlebihan untuk Eco, yang tampak seperti seorang gadis tinggal di ruangan yang sama dengan seorang pria meskipun Eco adalah naga.

Pada akhirnya, diputuskan bahwa Eco akan tidur dengan Silvia.

".... Haruskah kita tinggal di sini selama dua minggu mendatang?"

Ash tiba-tiba teringat bahwa ini adalah musim panas yang aneh.

Putri Keempat, Silvia Lautreamont tinggal dipisahkan tembok dengannya.

Lebih mudah untuk percaya jika ini adalah mimpi.

Ketika Ash sedang memikirkan pikirannya yang indah, ada ketukan di pintu kamarnya.

Ia disambut oleh Silvia ketika ia membuka pintu. Entah bagaimana, Silvia terlihat lumayan manis.

"Ada apa, Putri-sama?"

"I-ini tentang waktu untuk makan malam."

"Aah... Jadi sekarang sudah saatnya ya. Aku bahkan tidak menyadarinya."

Ash baru saja menyadari bahwa hari sudah malam. Hari yang sibuk ini tampaknya berlalu begitu cepat.

"Mm... Apa yang kau lakukan untuk makan malam, Ash?"

"Karena sekarang liburan musim panas, restoran La Tene hanya menyediakan makan siang. Bagaimana biasanya Tuan Putri makan?"

"Aku selalu makan makanan buatan Cosette. Ada sebuah restoran seperti dapu di ruangan kerajaan ini."

"Wow. Tapi, aku tidak menyukai gagasan mengganggu makan anda... Jadi, aku berpikir untuk jalan-jalan bersama Eco."

"Jangan, tunggu.... Cosette memiliki beberapa masalah pribadi yang ia harus hadiri. Dia mungkin tidak akan kembali secepatnya."

"Eh? Ayo bergabung dengan kami?"

Silvia tidak menjawab. Entah bagaimana, ia mencengkeram sisi roknya dengan kepala tertunduk dan mulai gemetar. Sama seperti ketika seseorang mengalami kepanasan, wajahnya memerah.

"Tuan Putri? Apa anda baik-baik saja?"

Silvia berteriak setelah ditanya Ash.

"A-apakah kau ingin mencoba makanan buatanku!? Bagaimana tentang hl itu!?"

Pada saat yang sama, selembar kertas terbang keluar dari sakunya.

Jatuh tepat di samping kaki Ash. Tampaknya Silvia tidak menyadari bahwa kertasnya telah jatuh ke tanah.

"...?"

Ash mengambil kertas itu.

-'Rahasia Keluarga Shelley. Sebuah resep untuk membuat pria bermimpi'.

"Apa ini?"

"Uwaaa! Kembalikan itu! Kembalikan itu padaku sekarang!"

Silvia panik melompat menuju Ash. Ia hanya berpikir tentang bagaimana mendapatkan kembali potongan kertas itu.

"Hei! Tenang, Tuan Putri! Saya akan memberikannya kembali kepada anda! Waaa!"

Silvia terpeleset dan jatuh menimpa Ash. Ash segera menangkapnya tapi ia malah berakhir dengan merasakan kelembutan dan tubuh panasnya Silvia. Tapi saat berikutnya, Ash juga jatuh ke tanah bersama dengan Silvia.

"Ooouch!"

Ash hampir tersedak dari jatuh di punggungnya. Ia perlahan-lahan membuka matanya sambil meringis.

Hal pertama yang datang dihadapannya adalah rambut emas.

-Ini buruk! Aku... aku memeluk Tuan Putri!

Ash panik tapi untungnya Silvia duduk di atas tubuhnya.

"M-maaf Ash... Apa kau baik-baik saja?"

Wajah Silvia memerah ketika melihat Ash. Rambut emasnya jatuh di bahunya dan menyentuh wajah Ash. Baunya seperti madu.

"Saya baik-baik saja, tapi... p-posisi ini... sedikit buruk bagi saya."

Ash berbicara seolah-olah napasnya menghilang.

"Eh...?"

Silvia akhinya menyadari bahwa ia sedang duduk diatas Ash. Dan karena kakinya mengangkang, roknya menggulung dan kain putih datang ke pandangannya.

"Jaaaangaaaan melihat!"

Dengan air mata di matanya, Silvia mulai memukul Ash.

"Aduh! Ouch! Silakan segera berhenti dan menepi!"

Silvia yang merasa terlalu malu tidak bisa berhenti meninju Ash, tampaknya Silvia tidak mendengarnya.

"Hei, saya pikir sudah saatnya untuk makan malam. Hey! APa yang kau lakukan !?"

Eco yang harusnya tetap berbaring di tempat tidur Silvia tiba-tiba muncul di koridor.

"Eco...! Ini sebuah salahpaham! Ini kecelakaan!"

"Jadi... Ingin dihancurkan olehku!?"

Terlalu buruk bagi Ash, Eco tidak dalam mood untuk mendengarkan penjelasannya. Eco mendekatinya dengan tampilan marah diwajahnya.


Part 2 -

"Selanjutnya... Sesendok teh garam dan sepotong daun salam... Juga, sedikit lada hitam. Tapi bukankah kata 'sedikit' terasa kurang jelas....?"

Silvia menatap resep beberapa waktu setelah ia mengikat rambutnya ke belakang dan memakai celemek.

Beberapa saat sebelumnya, Silvia berpikir tentang sup panas, namun tampaknya ia tidak yakin dengan berapa banyak lada hitam yang digunakan. Seperti yang diharapkan, Silvia yang tidak pernah memasak sejak kecil kesulitan menghadapi kata 'sedikit'.

"Errr... Aku juga ingin membantu. Boleh?"

Silvia terkejut melihat Eco berjalan ke dapur.

"Tapi, apa kau punya pengalaman memasak?"

"Mustahil! Tapi... Sesaat sebelum Cosette pergi, ia memberiku ini. Aku hanya ingin mencoba ini."

Eco menunjukkan selembar kertas.

Silvia memiliki firasat buruk.

"Apakah itu 'Resep rahasia Keluarga Shelley'?"

Eco memerah saat ia diberitahu.

Tampaknya Cosette telah menyerahkan resep ke Silvia dan Eco.

"Cosette sialan... Bahkan ketika ia tahu dengan jelas apa yang ku pikirkan, berani sekali dia mendukung Eco dari belakang...! Bahkan setelah ia bekerja untukku sejak lama....!"

Tanpa disadari, Silvia mengepalkan tangannya.

"Errr.... Apa yang ada yang salah?"

Amarah Silvia mereda saat ditanya oleh Eco.

"Tidak, tidak ada. Tidak ada sama sekali."

Setelah Silvia mengambil napas dalam-dalam dan menenangkan diri, ia menoleh ke arah Eco.

Silvia yang sudah tenang tiba-tiba melihat sesuatu yang baru.

Meskipun pada umumnya kekeliruan tentang naga yang dianggap sebagai binatang buas oleh negara-negara asing, tapi setiap kali seseorang melihat Ark yang megah, mereka akan menyadari bahwa naga adalah ras yang memiliki keindahan yang unik sendiri dan juga ras dengan kreatifitas yang kuat.

-Bisakah Eco.... Meskipun dia tidak memiliki pengalaman dalam memasak, siapa tahu jika ia memiliki bakat! Memasak bahkan bisa dianggap sebagai karya seni....!

Entah bagaimana Silvia merasa bergairah. Jika Eco menunjukkan ketrampilan sejatinya, siapa tahu jika dia mungkin bisa membuat makanan yang lezat.

Di sisi lain, Silvia tidak percaya diri dengan dirinya sendiri. Sejak kecil, wajar bila makanan yang ditata dengan baik dihadapannya. Silvia tidak pernah berpikir untuk memasak sama sekali. Ia merasa mengendarai Lancelot sejauh seribu mil lebih mudah daripada ini.

-Itu dia. Meskipun menjadi penghalang.... Jika aku bisa mendapatkan bantuan Eco... Aku sedikit malu didepan Ash.

Meskipun bukan hal terhormat untuk dilakukan, tetapi hanya sedikit pengorbanan yang diperlukan. Sekarang, Eco merupakan aset penting baginya.

Silvia sekali lagi menenangkan dirinya dan meletakkan tangannya di bahu Eco.

"Mengapa kita tidak mencoba memasak bersama-sama? Bahkan ada celemek tambahan dan jepitan di sana."

"Oke."

Eco diam-diam memakai celemek dan menyerahkan jepitan ke Silvia seolah-olah dia ingin Silvia membantunya memakainya.

Tindakannya yang entah bagaimana lucu membuat hati Silvia berdegup kencang. Silvia entah bagaimana merasa bahwa Eco seperti adik baginya.

Itu jenis perasaan baru bagi SIlvia yang merupakan bungsu di keluarganya.

"Baiklah kalau begitu."

Silvia tersenyum dan berdiri di belakang Eco.

Sejak Eco berambut tebal, Silvia mengikat rambut Eco seperti roti di sisi kiri dan kanan kepalanya.

"Selesai. Hmmm... Bukankah kau terlihat lucu?"

"B-benar...."

Eco tampaknya sedikti pemalu. Ia mungkin tidak digunakan untuk dipuji.

"Baiklah, mari kita mulai!"

Silvia mengepalkan tangannya dengan erat dan diikuti oleh Eco.

"Seperti yang kau inginkan!"


Part 3 -

-Apakah ini makanan !?

Setelah menunggu selama dua jam penuh, Ash menggigil setelah melihat makanan yang diletakkan di depannya. Apapun itu, memberi perasaan yang sama saat Ash pertama kali bertemu dengan Necromancia.

Dia bahkan tidak bisa percaya bahwa itu adalah makanan setelah melihat dan menciumnya.

Entah bagaimana tampak sedikit tidak seimbang dengan peralatan makan yang berkualitas tinggi sementara makanannya terlihat lucu.

Di mulai dengan, mengapa sup berwarna ungu seperti racun?

Apakah itu batu bara yang sebenarnya adalah roti atau sepotong daging?

Ash bahkan tidak bisa menghiraukan untuk berpikir tentang semua makanan yg ditumbuk jadi satu.

Meski begitu, itu semua buah kerja keras Eco dan Silvia.

Sisa-sisa dari kerjaan mereka terlihat di jari Silvia, saus dan kecap mampir di celemek Eco membentuk beberapa gambar.

"Hmmm, ada yang salah? Kenapa kau tidak makan?"

Eco berbicara penuh percaya diri, yang menyebabkan Ash menjadi bingung.

"Ahem... Kau tidak harus memakannya jika kau tidak suka."

Seperti yang diharapkan dari Silvia yang melihat ada sesuatu yang tidak beres pada makanan itu. Tapi masalahnya jauh lebih buruk apakah Ash suka atau tidak.

Pada saat itu, Silvia mulai menggerutu di samping telinga Eco.

"Eco... Apa kau benar-benar naga !? Hal ini di luar harapanku!"

"A-apa! Aku telah berusaha dengan keras dalam hal ini!"

"Tapi.... Siapa yang akan tahu bahwa kau lebih kikuk dari ku..."

Ash mengambil sendok sementara mengabaikan apa yang mereka berdua katakan.

"Kalau begitu, mari kita makan."

Ash merasa bahwa menilai makanan pada penampilan dan bau yang dibuat khusus untuknya entah bagaimana sangat kasar dan tidak sopan.

Siapa tahu jika itu benar-benar makanan yang lezat.

Ash menyendok sup berwarna merah. Bau yang menyengat seperti serangan gas mengalir ke lubang hidung Ash. Ia terus bertahan sembari terus memasukkannya ke dalam mulutnya.

Karena ketakutan ekstrim, ia menutup matanya. Cairan lengket pertama kali datang ke dalam kontak dengan lidahnya.

Pada saat itu, listrik seperti dialirkan melalui tulang belakang dan ia mengalami sensasi dahsyat.

"~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ ~~ !!!"

Ash mencoba berteriak tapi suaranya tertahan di tenggorokannya. Lalu ia terjatuh dari kursinya.


Part 4

The Dragon Fang Restaurant di pusat kota Ansarivan penuh dengan pelanggan.

Itu adalah sebuah restoran umum yang diberitahu oleh Rebecca. Restoran yang menawarkan diskon setengah harga untuk anggota OSIS. Dikatakan bahwa saudara pemilik restoran merupakan Breeeder dan juga anggota OSIS selama bertahun-tahun. Pada pandangan pertama, ada orang-orang bertubuh besar di restoran berbicara tentang politik dengan mug bir di tangan mereka.

Sebagian besar pembicaraan mereka berpusat pada naga besar yang menyerang Kota Fontaine. Siapa yang akan membayangkan bahwa naga besar itu telah masuk ke toko? Tampaknya tidak ada yang melihat kedatangan mereka. Juga mahasiswa berambut emas yaitu Putri Silvia.

"Huu. AKu baru saja melewati neraka."

Setelah mereka mendapatkan meja, Ash mulai mengeluh. Tampaknya lidahnya masih mati rasa.

Silvia yang duduk menghadap Ash segera berbalik marah.

"Tsk... Kau seharusnya tidak pingsan, tidak peduli seberapa buruk makanannya! Apa pendapatmu tentang gadis yang memasak !?"

"Tidak, kupikir pingsan adalah sebuah berkah. Hal ini akan memalukan jika Dragner meninggal karena keracunan makanan."

"Apa kau berpikir sejauh itu !?"

Silvia hampir menangis.

"Hmph... Kau beruntung. Dia bahkan tidak pernah menyentuhku!"

Eco menggerutu di samping Ash.

"Aku bahkan berpikir untuk memasukkannya ke dalam mulutmu saat kau tidak sadar."

"Apa kau coba membunuhku !?"

Ash merinding ketika ia menyadari seinci dari kematian.

"Maaf untuk menunggu. Apa yang ingin anda pesan?"

Pada saat itu pembicaraan mereka terpotong oleh seorang pelayan dengan wajah tersenyum.


Part 5

Makanan spesial Dragon Fang Restaurant seperti steak daging fillet dan iga ditempatkan di atas meja.

Entah bagaimana Eco, yang selalu pertama untuk mengambil makanan, bertindak agak tenang hari ini.

"Apa kau baik-baik saja?"

"Eh? Tidak, tidak ada...."

Eco buru-buru mengambil salad dengan garpu ke mulutnya.

Ash khawatir karena Eco tidak memperhatikan daging di tengah meja.

"Apa kau baik-baik saja? Itu daging segar favoritmu? Apa kau tidak makan iga?"

"Kau.... bisa memakannya."

Eco melihat lututnya ketika ia mendesah. Ini adalah pertama kalinya ia tidak bereaksi dengan daging didepannya.

"Ash. Eco adalah seorang gadis remaja. Adalah normal dia kadang-kadang tidak memiliki napsu makan. Hari ini pasti harinya."

"B-benarkah....?"

Eco adalah naga muda yang bahkan belum berusia satu tahun. Itu mungkin terjadi tapi dia jelas terlihat seperti seorang gadis muda. Mungkinkah sumber masalahnya berasal dari kejadian sore ini? Tapi ini bukan waktu yang tepat untuk bertanya.

Mungkin aku harus mendengarkan Silvia dan membiarkan dia... pikir Ash



Part 6 

Artikel Terkait

Previous
Next Post »