Highschool DxD Vol 20 - Life 3 Part 1 (Spoiler)

1:00:00 PM
Life 3 Hyoudou Issei Part 1 (Summary)

credit : jopjopjop

Pertemuan untuk merebut kembali Agreas dimulai. Issei meninggalkan mereka berdua, Sona dan Azazel, dan pergi ke kamarnya untuk bersiap-siap.

Di kamarnya, ia melihat foto dirinya, orang tuanya, dan Asia. Foto itu diambil tahun lalu; sesaat setelah Asia mulai tinggal dengan mereka. Dia hanya bisa menundukkan kepalanya ke gambar.

Issei kemudian berpikir jika ia menerima ajakan memancing orang tuanya, akankah ini tidak akan terjadi? Tapi dia juga harus pergi ke tempat Ravel. Orang-orang di rumah semuanya merupakan makhluk gaib tapi orang tuanya tidak mengetahui apa-apa. Kelompoknya selalu menjadi incaran atau kontak dengan makhluk gaib tapi mengapa dia mengabaikan fakta bahwa orang tuanya bisa atau menargetkan mereka juga.

Di dalam hatinya, semua kemarahan tertuju pada Qlippoth dan benar-benar tidak akan memaafkan mereka. Dia berharap tidak apa-apa tapi untuk orang tuanya untuk aman.

--Aku akan menyelamatkan mereka


Setelah Issei membuat keputusan, ketukan terdengar di pintu. Yang masuk adalah Ravel. Dia memasuki kamar dengan wajah tersneyum tapi mudah mengakui bahwa itu dia khawatir.

Issei bertanya apakah dia baik-baik saja. Ravel mengangguk dan meminta maaf kepada Issei karena membuatnya khawatir. Dia juga mengatakan bahwa dia adalah manajer tidak kompeten karena tidak bersama-sama denganya di saat-saat penting seperti konsultasi karir.

Issei menjawab bahwa tidak ada yang perlu khawatir dan apa yang penting adalah bahwa dia aman.

Ravel terus memarahi dirinya mengatakan "Invasi monster di Dunia Bawah, serangan terhadap wilayah vampir, serangan terhadap Auros. Bahkan jika aku manajer Anda, aku tidak bisa berbuat apa-apa untukmu. Jika itu bukan untuk ku, orang tua anda tidak akan ...... ". Ravel tidak dapat melanjutkan apa yang dia bilang karena dia sudah menangis.

Issei pikir tidak seperti itu. Ravel selalu membantunya. Menanggapi Ravel yang menangis, Issei memeluknya. Dia menghiburnya dan berkata, "Ini sebaliknya. Hal ini karena mu. Karena aku tahu Ravel sedang menunggu ku, aku bisa menjadi kuat. Itu sebabnya ... jangan menangis."

Ravel menjawab, "Aku akan selalu menjadi manajer Issei-sama. Ratusan, Ribuan tahun."

Issei mengucapkan terima kasih dan meyakinkannya bahwa dia tidak akan mati. Semua orang akan kembali dengan selamat.


Setengah hari berlalu setelah menerima informasi dari Kuroka. Pertemuan strategi telah berakhir.

Berkumpul di lingkaran sihir besar di ruang bawah tanah bawah tanah dari Rumah Hyoudou adalah anggota DxD.

Kelompok Gremory, Sitri, "Malaikat" Irina, Griselda Dulio, SLASHDOG Tobio Ikuse, Kuroka, dan Le Fay.


Strategi mereka adalah serangan mendadak. Qlippoth pasti tidak tahu bahwa lokasi mereka sudah diketahui oleh mereka. Ini adalah pertama kalinya mereka akan berada dalam posisi menyerang.

Keuletan Vali merupakan alasan mengapa mereka mampu menemukan Agreas. Ini adalah sebuah kota terapung yang selalu bergerak. Komitmen Vali untuk menemukan Rizevim akhirnya membuahkan hasil.

Sairaorg dan Seekvaira tidak akan dapat berpartisipasi pada penyerangan karena mereka akan bertugas membela Dunia bawah dalam ada sesuatu yang mungkin terjadi.

Jenis perpindahan sihir akan mengangkut mereka ke daerah perkotaan Agreas. Sihir perpindahan dibuat dengan bantuan Ajuka dan koordinat yang diberikan oleh Kuroka. Namun, sihir transisi yang mereka akan gunakan merupakan teknik terlarang dan memiliki batas untuk jumlah orang yang dapat "pindah" ke tempat dalam satu waktu. Itu sebabnya kelompok akan dibagi menjadi dua. Pertama akan menjadi pengalihan yang terdiri dari kelompok Sitri, Dulio, Griselda, dan sejumlah Malaikat reinkarnasi. Kekuatan utama akan menjadi anggota ORC.

Tobio juga akan pergi bersama mereka dan bertindak sebagai back up. Azazel akan pergi juga dan dia akan menuju ke ruang kekuatan Agreas.

Azazel kemudian bertanya ke Le Fay ke mana Vali dan yang lainnya. Dia mengatakan mereka dekat sekitar Agreas dan memantau pergerakannya.

Kuroka tertawa saat Vali bukan tipe yang akan menunggu jika tujuannya adalah tepat di depannya. Dia harus berpikir bahwa ia membutuhkan bantuan mereka dan tidak ingin kesempatan ini untuk terlewat.

Azazel kemudian meletakkan tangannya di dagunya dan berpikir bahwa itu benar-benar merupakan cara yang efektif untuk menculik orang tua Issei sembari membidik Ophis. Tapi ini terlalu terburu-buru bahkan untuk orang seperti dia. Dia pasti mulai tidak sabar.


Ketika dia melihat bahwa semua orang menatapnya, Azazel terbatuk dan berkata, "Ngomong-ngomong. Hati-hati karena kita tidak tahu apa yang menanti kita di sana. Penyelamatan orang tua Issei dengan semua yang kita miliki."

Azazel kemudian memiliki senyum yang tak kenal takut.

Memahami ini.
--Orang itu memasuki domain yang tidak seharusnya masuk; dan dengan sepatunya pada juga.
Aku tidak akan pernah memaafkannya.
Mengalahkannya.
Aku mengizinkannya.
Semua orang setuju dan sihir perpindahan untuk kelompok pertama dimulai.


--Vali, apa kau akan datang lebih cepat? Ngomong-ngomong, aku akan memukul orang itu tanpa menahan diri.

Serangan mendadak ke Agreas dimulai.


***


Setelah sihir perpindahan berakhir, kelompok Gremory sudah dapat mendengar suara ledakan di mana-mana dan merasakan tanah bergetar.

Mereka dipindahkan di bagian barat kota pusat Agreas. Mereka berada di sebuah taman yang luas dengan hamparan hijau yang tumbuh tebal. Asap dapat terlihat di kejauhan. Sepertinya itu tim pengalihan yang mengamuk.

Begitu mereka tiba, Tobio dan anjingnya Jin melangkah maju.

Tobio mengatakan, "Lalu, aku akan melakukan pekerjaanku. --Aku berdoa agar kau berhasil. Hyoudou Issei-kun, kau harus menyelamatkan orang tua mu."

Setelah Issei menanggapi dengan "Ya", Tobio dan Jin pergi dengan kecepatan dewa tanpa membuat suara apapun.


Rias kemudian mengeluarkan perintah untuk pergi ke sebuah bangunan di mana Rizevim pasti disana. Saat mereka keluar taman, mereka dapat melihat segudang Naga Jahat yang diproduksi secara besar-besarn di langit ditempat kelompok pengalihan. Ketika mereka dekat gedung yang ditunjuk, mereka melihat sekelompok Naga Jahat yang diproduksi secara secara besar-besarn menjaganya.

Koneko kemudian mengatakan bahwa dia mencium sesuatu yang buruk. Dia kemudian menunjuk tengah-tengah Naga Jahat tersebut. Ada, Naga Jahat tipe ular yang memiliki kepekatan, aura yang kuat.


-- Itu Nídhöggr.

Issei didorong oleh semangat begitu dia melihat Naga Jahat. Sebelum dia hampir kalah karena kemarahannya, Kiba meletakkan tangannya di bahu Issei dan Asia memegang tangannya. Dengan itu, ia bisa tenang.

Namun, Nídhöggr mulai berbicara. Dia tampaknya telah memperhatikan kehadiran mereka.

Semua orang saling memandang dan mengangguk kepala mereka. Issei segera mengenakan armor dan mereka melanjutkan untuk menunjukkan diri di depan gedung.


Kesal karena wajah jelek Nídhöggr, mereka sekarang tahu apa yang Koneko bicarakan; bau menjijikkan datang dari Nídhöggr.

Issei melangkah maju dan bertanya mengapa dia menyerang Ophis. Nídhöggr menjawab bahwa ia mengetahui dari Rizevim tentang telur naga dan terlihat enak. Issei kemudian teringat hal-hal yang Nidhoggr lakukan ke Ophis (translator english: saya tidak akan dapat memberikan rincian. Garis Níðhöggr dunia yang panik menjengkelkan.) Yang membuat Issei benar-benar marah. Issei diam-diam mulai melafalkan mantra untuk armor crimson sementara Nídhöggr terus berbicara. Rias dan Kiba tidak akan bisa menghentikannya lagi.

Setelah Níðhöggr berhenti bicara. Issei berkata, "Apakah itu benar? Itu saja yang aku perlu tahu".

Dia kemudian berubah mejadi armor Crimson dan mencoba meninju wajah Nídhöggr. Naga Jahar mencoba bertahan dengan menggunakan lingkaran sihir tapi Issei hanya menubruk mereka. Dampaknya sangat intens dan Nídhöggr mental oleh pukulan Issei ini.

Menanggapi Naga Jahat produksi massal mulai menyerang juga. Tapi mereka dengan mudah ditangani oleh rekan-rekannya. Akeno menggunakan Raikouryuu-nya, Gasper berubah menjadi Gasper Balor dan merilis segudang monster kegelapan, Koneko digunakan Kasha, dan Rose menyerang dengan sihir area luas.

Serangan ORC semuanya efektif terhadap Naga Jahat. Nídhöggr kemudian muncul dari reruntuhan. Wajah Naganya sudah berubah. Sudah jelas ada tulang yang patah.

Issei melanjutkan serangannya ke Nídhöggr dan Naga Jahat tidak bisa membalas sedkitpun dari serangan luar biasa Issei ini.

Orang ini membuat orang tua ku disandera ... Dia melukai Ophis ... ini tidak cukup.
Issei menahan Nídhöggr dan mengubah salah satu lengannya ke dalam bentuk Benteng.

Dia kemudian mulai meninju wajah Nídhöggr berulang kali sambil berteriak "Jangan mem-bully Dewa Naga-sama kita !!!"

Dia melepas Nídhöggr dan meninju dia. Rias kemudian datang ke sisinya dan berkata bahwa itu cukup dan mereka harus menghabisinya. Dia juga akan berpartisipasi karena dia tidak akan puas kecuali dia membayar kembali dirinya.

Issei setuju dan membuat wyverns muncul. Tergantung pada apa yang ingin Issei, warna wyverns dapat beralih ke baik putih atau merah. Kali ini, warna wyvern itu merah dan mereka sekarang berada disekitar Rias.

Dia dan Rias kemudian mulai menyamakan aura mereka. Itu teknik gabungan yang mereka menunjukkan di kolam bawah tanah.

Sebuah wyvern kemudian tertancap sendiri di lengan kanan Rias dan mulai mengubah penampilannya menjadi sarung tangan. Wyverns lain melakukan hal yang sama.

Sebagai akibat dari perubahan penampilan wyverns, Crimson Ruin Princess kini memakai baju besi.

Ini adalah teknik gabungannya dan Rias. Sebuah baju besi mirip dengan Boosted Gear Scale Mail  yang ia lakukan semata-mata untuk Rias.

Setelah menyelesaikan teknik mereka, kedua berteriak namanya

[[ -- [Crimson Extinct Dragonar] ]]


Issei dan Rias mulai serangan mereka terhadap Nídhöggr. Setelah Rias mengenakan baju besi, kemampuannya lebih kuat.

Ada batas menggunakan teknik tetapi selama itu aktif, Rias dapat menggunakan [Boost], [Transfer], dan [Penetrate]. Sebagai imbalannya, Issei tidak akan dapat menggunakan wyvern.


Setelah Nídhöggr dibanting ke bawah oleh serangan mereka, ia ditutupi cahaya pucat dan berdiri seperti tidak ada yang terjadi. Luka-lukanya menghilang juga.

Itu efek dari Air mata Phoenix dan Nídhöggr memiliki beberapa botol di tangannya.

Níðhöggr mengatakan bahwa ia akan bertarung sampai air mata habis. Dia tidak akan menyerah tanpa perlawanan.

Sementara Issei dan Rias sedang mempersiapkan untuk bertarung habis-habisan, seorang pria muncul di antara mereka dan Nídhöggr. Itu tak lain dari Crom Cruach.

Nídhöggr bertanya mengapa Crom sini. Dia kemudian mengatakan bahwa dia benar-benar takut kembali di ruang bawah tanah dan karena itu dia tidak bisa makan telur.

Seperti kata Nídhöggr, Crom Cruach mengubah lengan kanannya ke lengan Naga raksasa dan memukul wajah Nídhöggr.

Níðhöggr bertanya mengapa dia memukulnya. Crom Cruach menjawab, "Aku mencoba untuk mencari tahu akhir dari Naga adalah melalui Ophis. --Aku tidak akan membiarkan siapa pun mengganggu."

Crom Cruach kemudian melihat di lantai atas bangunan dan mengatakan

Rizevim Livan Lucifer, apa kau melihat kami? Kau tampaknya salahpahaman setelah menjinakkan banyak Naga Jahat.
Dia kemudian menegaskan dengan jelas di depan Nídhöggr

Naga, dari saat itu lahir sampai saat dia mati, dia akan melakukan apa yang dia suka dan akan hidup egois
Itu lah Naga.

Crom kemudian melihat Issei dan Rias dan kemudian menunjuk ke gedung. Dia mengatakan bahwa mereka harus pergi. Ketika Issei bertanya "Mengapa?". Dia kembali  diam seperti biasa.

Ketika Issei mencoba menundukkan kepalanya di depan Crom Cruach sebagai rasa terima kasih, Crom Cruach menghentikannya karena sebagai Naga Langit tidak seharusnya menundukkan kepala kepada Naga Jahat.

Rias kemudian mengatakan ke Issei bahwa dia harus pergi dengan Asia sebagai "ayah" dan "ibu" yang harus diselamatkan oleh "anak laki-laki" dan "anak peremuan"-nya.

Issei kemudian bertanya Asia apakah dia siap karena akan berbahaya. Asia mengangguk dengan mata yang kuat.


Issei membawa Asia dan terbang ke lantai atas. Ada Naga Jahat produksi massal di depannya yang mencoba untuk menghentikan mereka. Issei tidak memiliki pilihan selain hanya mempercepat melewati mereka.

Ketika Naga Jahat produksi massal mencoba untuk menyerang mereka, sebuah ketenangan, aura padat dari pedang Suci-Iblis menebas naga.

Itu adalah tiga serangan berturut-turut. Itu begitu cepat sehingga Issei tidak bisa melihat pedangnya. Itu adalah serangan dari Kiba. Kiba melarang dirinya dari meniru gaya berpedang gurunya tapi ia berubah pikiran dan mulai mempelajarinya.

Menurut Kiba, dia, Xenovia, dan Irina akan menjaga mereka. Xenovia dan Irina mengatakan

Tinggalkan kepada kami! Kami akan menjaga Asia!

Kami adalah Trio Gereja! Asia-san, aku dan Xenovia akan memandu Anda ke atas!

Setelah Xenovia dan Irina mengatakan, mereka melihat Nídhöggr mencoba untuk menyerang mereka untuk mencegah mereka mencapai puncak.

Crom Cruach bereaksi dan mengatakan "lawan kau adalah aku. Sudah lama. Aku akan menunjukkan itu lagi."

Kemudian, tekanan luar biasa dan aura dibebaskan dari tubuhnya. Semua orang menghentikan aktivitas yang mereka lakukan termasuk Naga Jahat produksi massal untuk mengamati apa yang terjadi.

Lengan, kaki, kepala, badan. Semuanya berubah kembali ke bentuk aslinya. Yang muncul adalah Naga besar berwarna hitam legam dengan aura hitam dan emas di sekitarnya.

Setelah melihat bentuk asli Crom Cruach ini, Nídhöggr mulai gemetar ketakutan. Issei mengatakan bahwa apa yang dia rasakan dari Crom Cruach adalah perasaan heroik yang sangat kuat yang menakutkan. Saat ini dia tidak akan mampu berdiri di depan tekanan yang kuat.


Crom Cruach kemudian menunjukkan jarinya ke arah Nidhoggr yang sudah memegang Air Mata Phoenix. Crom Cruach mengatakan,

Berapa banyak air mata Phoenix yang kau punya? apa 10? atau 20?

Di depan Crom Cruach, kau harus menggunakan semuanya

--Tapi aku akan menghancurkanmu dengan 100 cara yang berbeda.

Aku tidak akan berhenti sampai kesadaranmu terbakar.

Nidhoggr gemetaran tiada henti. Bahkan jika dia bisa menyembuhkan dirinya sendiri beberapa kali, dia akan dibunuh sekali lagi setiap saat. Saat dia tahu itu sia-sia, dia berani menyerang kepala Crom Cruach. Sebagai balasannya, Crom Cruach memukulnya dan Nidhoggr akhirnya terpental di gedung yang jauh.


Issei mengarahkan pikirannya ke atas bangunan. Dia ingin menonton Crom Cruach tapi penyelamatan orang tuanya adalah prioritas utama.

Asia kemudian menunduk ke Crom Cruach dan mengatakan terima kasih.

Naga Jahat legendaris bergumam ... "--pisang". Crom Cruach dalam bentuk naga memberikan senyum lebar dan mengatakan bahwa "pisang, terbaik.".

Issei terpesona oleh Crom Cruach sosok pemberani yang kuat.

Crom Cruach, Tannin, kemarahan Fafnir ini.

Dalam pikirannya, Issei menyesal untuk meledakkan Crom Cruach di Rumah Hyoudou.

Ddraig kemudian berbicara kepada Issei ia mengatakan bahwa Crom Cruach adalah naga yang hidup di dunia manusia untuk waktu yang sangat lama. Dia kemudian mengingatkan Issei bahwa bahkan dengan penampilan Crom Cruach yang hebat, dia masih merupakan Naga Jahat. Dia akan terus mencari kekuatan dan naga dalam pikirannya.

Issei meyakinkan Ddraig bahwa ia tidak akan lupa. Suatu hari, mereka akan menjadi naga terkuat. Bahkan lebih kuat dari Crom Cruach.


Part 2

Artikel Terkait

Previous
Next Post »